Kot mana-mana pun dorang akan buat?

Assalamualaikum wbt, sahabat sekalian!

Apa khabar kalian? Sudah lama aku tak update blog ini. Mungkin sebab adanya facebook kot aku jadi bias seketika, terlupa pula pada blog aku yang hensem ini.

Ya, ada cerita sebenarnya memyebabkan aku rasa perlu tulis sesuatu. Cerita ni berdasarkan statement seseorang yang aku kurang sokong.

Dia seorang yang menolong sesiapa yang ingin buang bayi. Mencegah bayi-bayi ini dibiarkan mati. Membantu mereka yang telah terlanjur untuk bertanggungjawab. Memujuk mereka dan apa-apa yang sewaktu dengannya. Dia bagus kan? Ya, sangat bagus. Aku kagum dengan usahanya.

Yang paling best sebab dia buat perkara baik.

Apa yang aku nak tulis ni semua berdasarkan pemerhatian dan pandangan dari ilmu yang cetek ini. Tiada kena mengena dengan sesiapa. Jika ada silap, hanya aku lah yang bertanggungjawab ke atas segala kata-kata aku.

Apa yang anda faham dengan maksud "amar makruf nahi mungkar"? Apa yang aku faham masa belajar tingkatan 5 tiga tahun yang lepas ialah menyeru untuk membuat kebaikan dan mencegah kejahatan.

Apabila aku dengan status aku sebagai seorang Muslim dengan menyeru (itu saja yang mampu aku buat ketika itu) untuk mereka serta diri sendiri jauhi zina. Hanya dengan cara itu saja yang mampu menggurangkan jumlah pembuangan bayi. Anda setuju dengan apa yang aku cakap?

"Kalau dah seru, dah nasihat pun mereka masih buat juga. Kot mana-mana pun dorang akan buat juga, itu bukan salah kita kan? Anda mungkin terlepas pandang page ini untuk membela nasib bayi-bayi yang dibuang saja, bukan untuk mencegah maksiat. Ingatlah bahawa syaitan telah bersumpah akan sesatkan anak-anak adam sampai kiamat. Saya tak begitu sempurna untuk dakwah kepada orang"

Ya, aku juga tak sempurna. Tiada siapa yang sempurna melainkan Rasulullah saw.

Aku nak bagi satu analogi di sini, bagaimana air dituang ke dalam mangkuk atau glass. Lama kelamaan, air tu akan tumpah juga. Tapi jika air tu tak dituang lagi atau dituang berpada-pada, maka air tu mungkin akan tumpah sedikit saja atau tak tumpah langsung.

Tidak semua malah hanya bilangan kecil saja yang menerima perkara ini dengan hati yang terbuka. Ibu bapa mana yang tak sedih, tak malu jika anak mereka mengandung di luar nikah dan buang anak itu? Berapa ramai yang boleh terima perkara seperti ini? Jika ada yang boleh terima, alhamdulillah. Yang tak boleh terima?

Persoalannya, perlu atau tidak untuk kisah lemah dan tunggu untuk disesatkan oleh syaitan? Kenapa perlu tunggu sampai mereka berzina, mengandung, baru bertindak? Kenapa tidak dari awal. Padahal, Allah swt dah mengariskan macam-macam cara yang perlu kita itu. Kalau tak ikut, ini lah akan jadinya. Ada pihak di mana menghukum agama hanya dengan syurga dan neraka saja.

Hmm.. Percayalah, Islam begitu sempurna sahabat. Pandanglah Islam dengan mata hati anda, bukan dengan mata kasar. Saya juga cuba buat begitu.

Moga dirahmati Allah.

Doakan aku final exam.

Posted in |

4 comments:

  1. muhammad khairul ikhwan (MKI) Says:

    sbb tu jgn bercouple2 ni...ni tu slh 1 usaha syaitan nak rosakkan remaja2 Islam ni..ingat,jgn sia-siakan zaman remaja kita yang kian hilang ni...zaman remaja lah perlu digunakan sebaiknya sebelum usia tua..ingt tu...pape pun,no couple2 b4 nikah...:)

  2. Syahid Says:

    Pendapat aku kan. Mencegah memang lebih baik dari mengubati. Tapi bila langkah pencegahan dah gagal, kita wajib mengubati. Pendakwah macam konsultan kesihatan. Bukan semua orang nak mendengar nasihat konsultan. Tak jaga makan, tak bersenam. Bila sakit kita akan perlukan doktor. Dalam masalah zina sahabat saudari tu seorang doktor.

  3. Lun Says:

    menasihati kebaikan sng
    menasihati cegah kmgkaran sush

  4. Lun Says:

    sokong, mgkin sharizat menteri pembangunan wanita perlu sedar tu